Selamat Datang di Websitte Resmi Pemerintah Desa Sidodadi | Syarat Pelayanan di Desa Sidodadi dengan membawa E-KTP | Website Desa ini juga sebagai Sarana Informasi dan pelayanan masyarakat Desa | Selain Datang ke kantor Desa, Bisa Juga dengan Mengakses Link https://www.sidodadi-sungairumbai.desa.id/mandiri_web disini Bpk/Ibu bisa Membuat surat yang bpk ibu butuhkan
fingerprint
Larangan mudik Lebaran 2021 berlaku, Satgas minta tidak ada mudik lokal

08 Mei 2021 20:12:03 136 Kali



Hari ini, pemerintah menjalankan kebijakan larangan mudik Lebaran 2021. Satgas Penanganan Covid-19 berharap larangan mudik 2021 tidak hanya untuk mencegah masyarakat bepergian jarak jauh, tapi juga untuk mudik lokal.

Larangan mudik Lebaran 2021 berlaku pada 6-17 Mei 2021. Pemerintah juga memberlakukan aturan tambahan berupa pengetatan perjalanan berlaku mulai 22 April-5 Mei dan 18-24 Mei 2021.

Ketentuan peniadaan mudik dan pengetatan perjalanan tertuang dalam Surat Edaran Satgas Penanganan Covid-19 Nomor 13 Tahun 2021. Dalam SE tersebut, dijelaskan bahwa setiap anggota masyarakat dilarang melakukan perjalanan antarkota/kabupaten/provinsi/negara untuk tujuan mudik. Lantas, apakah mudik lokal atau jarak dekat tetap diizinkan?

Penjelasan Satgas

 

Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Doni Monardo mengatakan, penularan Covid-19 terjadi karena adanya interaksi antarmanusia. Oleh karena itu, Doni berharap agar mudik Lebaran tahun ini, baik jarak jauh maupun lokal, dapat ditiadakan.

Hal tersebut dia sampaikan saat Rapat Koordinasi Satgas Penanganan Covid-19 Nasional, yang disiarkan di kanal YouTube Pusdalops BNPB, Minggu (2/5/2021). "Jangan dibiarkan terjadi mudik lokal, kalau terjadi mudik lokal artinya ada silaturahmi, ada salam-salaman, ada cipika-cipiki, artinya apa? Bisa terjadi proses penularan satu sama lainnya," kata Doni.

Baca juga: Berlaku 6 Mei, ini dokumen yang wajib penumpang pesawat bawa saat masa larangan mudik

Doni menambahkan, dibutuhkan kerja keras dari semua pihak, tidak hanya dari pemerintah, tetapi juga dari orangtua di kampung halaman, agar dapat memberikan imbauan kepada mereka yang berada di perantauan untuk menunda mudik tahun ini.

"Tidak cukup hanya pemerintah, tetapi harus juga diikuti oleh orangtua yang ada di kampung halaman. Harus mengingatkan seluruh mereka yang ada di rantau untuk tidak mudik, untuk menunda mudik pada tahun ini," kata Doni.

Secara terpisah, Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito menegaskan, pemerintah meniadakan mudik Lebaran untuk tahun 2021. Wiku menyebutkan, peniadaan mudik yang dimaksud pemerintah adalah yang kaitannya dengan tradisi "pulang kampung" mengunjungi orangtua dan kerabat untuk tujuan bermaaf-maafan dan silaturahmi.

"Mudik dilarang karena silaturahmi secara fisik akan sulit untuk tidak bersentuhan fisik, yang berpotensi menularkan Covid-19 di masa pandemi ini," kata Wiku saat dihubungi Kompas.com, Selasa (4/5/2021).

 

 

Wiku dalam konferensi pers di Sekretariat Presiden, Selasa (4/5/2021), juga menegaskan, pada prinsipnya pemerintah melarang aktivitas mudik selama periode Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri. "Oleh karena itu, pemerintah sepakat untuk meniadakan mudik apa pun bentuknya," kata Wiku.

Ia mengatakan, keputusan yang diambil ini berdasarkan berbagai macam pertimbangan, yaitu data, pendapat ahli, dan pengalaman di lapangan. Kegiatan mudik untuk bertemu dengan sanak saudara sangat terkait dengan interaksi fisik langung yang merupakan cara virus bertransmisi lebih cepat, misalnya melalui bersalaman, berpelukan, dan lain-lain.

Kejadian ini sering kali tidak dapat dielakkan, bahkan pada orang yang sudah memahami pentingnya protokol kesehatan sekalipun.

Diberitakan Kompas.com, Selasa (4/5/2021), masyarakat yang melanggar aturan peniadaan mudik dan pengetatan perjalanan akan dikenai sanksi. Sanksi tersebut bisa berupa denda, kurungan, ataupun pidana sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

Berikut rincian sanksi jika melanggar ketentuan larangan mudik 2021:

  1. Masyarakat pemudik menggunakan mobil pribadi akan diputarbalikkan oleh petugas di lapangan sesuai SE No 13 Tahun 2021;
  2. Mobil pribadi atau travel gelap yang mengangkut penumpang akan dikenakan sanksi kurungan penjara dua bulan atau denda Rp 500.000 sesuai Pasal 308 UU No 22 Tahun 2009;
  3. Mobil angkutan barang yang mengangkut penumpang akan dikenakan sanksi kurungan pidana paling lama 1 bulan atau denda maksimal Rp 250.000 sesuai Pasal 303 UU yang sama.

 

Sanksi juga akan diberikan kepada oknum yang memalsukan surat izin perjalanan atau surat izin keluar masuk (SIKM) juga hasil tes Covid-19.

Pengecualian untuk kondisi tertentu

 

Berdasarkan penjelasan dalam Addendum SE Satgas Penanganan Covid-19 Nomor 13 Tahun 2021, seluruh masyarakat dilarang melakukan kegiatan mudik Lebaran sejak 6-17 Mei 2021. Mereka yang boleh dan diizinkan bergerak adalah orang-orang dengan kepentingan mendesak di luar mudik, meliputi:

  • Bekerja/perjalanan dinas;
  • Kunjungan keluarga sakit
  • Kunjungan duka anggota keluarga meninggal
  • Ibu hamil yang didampingi 1 orang anggota keluarga
  • Keperluan persalinan yang didampingi maksimal 2 orang
 

Syarat perjalanan selama larangan mudik Lebaran 2021

 

Persyaratan perjalanan selain mudik berupa membawa print out surat izin perjalanan atau surat izin keluar masuk (SIKM) yang dapat diurus di instansi tempat bekerja bagi pegawai pemerintahan dan swasta atau di kantor kelurahan bagi pekerja sektor informal dan masyarakat umum nonpekerja.

Surat izin tersebut berlaku untuk individu, bukan kelompok, dan hanya dapat digunakan untuk sekali perjalanan. Selain itu, pelaku perjalanan di masa larangan mudik ini juga harus memiliki hasil negatif tes Covid-19 sebagai salah satu syarat wajib melakukan perjalanan.

Baca juga; Larangan mudik mulai berlaku, Kemenhub: Pengawasan dilakukan di 383 titik penyekatan

Nantinya, ada pemeriksaan atau screening yang dilakukan oleh petugas di titik-titik tertentu, misalnya perbatasan antarkota besar, rest area, dan terminal. Pelaku perjalanan yang menggunakan pesawat terbang dan kapal laut juga diwajibkan mengisi e-HAC sebagai salah satu syarat perjalanan di masa pandemi.

Ingat, larangan mudik Lebaran 2021 untuk kebaikan semua agar tidak menyebabkan virus corona penyebab Covid-19 kepada anggota keluarga yang lain. Patuhi aturan larangan mudik Lebaran 2021, pilihn di rumah saja.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Larangan Mudik Berlaku 6 Mei, Satgas: Mudik Lokal Juga Dilarang",

business
Kirim Komentar

Untuk artikel ini

person
stay_current_portrait
mail
chat

  [Ganti]  

SISLAPADES

Sistem Informasi Layanan Terpadu Desa

Download dan Install

Aplikasi Android Pemdes Sidodadi.

android Download

Lakukan yang terbaik untuk membangun Desamu.

Towards a Digital Village

Desa bisa menjadi hal yang kerap dirindukan. Desa selalu bisa menjadi tujuan menyenangkan bagi siapa saja. Bagi sebagian orang, desa merupakan rumah. Di sanalah mereka berasal. Lahir dan dibesarkan. Meski harus keluar menuju perantauan, pada akhirnya mereka akan kembali pulang ke desa, ke rumah yang dirindukan..

Profil Desa Sidodadi-Sungai Rumbai

Merupakan Sejarah Singkat Desa Sidodadi

Geografif Desa Sidodadi

Layanan Mandiri Desa Sidodadi

Download Aplikasi Android APK

OpenSID Rilis Terbaru Umum

account_circle Aparatur Desa

map Wilayah Desa

Alamat : Jl.Poros Desa Sidodadi
Desa : Sidodadi
Kecamatan : Sungai Rumbai
Kabupaten : Mukomuko
Kodepos : 38366
Telepon : 082269993730
Email : desasidodadi05@gmail.com

share Sinergi Program

message Komentar Terkini

  • person Rohman

    date_range 13 Juli 2021 01:03:44

    makasih Pak [...]
  • person Suharja

    date_range 12 Juli 2021 14:03:07

    Websitenya bagus dan menarik [...]

assessment Statistik Desa

  • M A S L U R, S.IP

    Kepala Desa

  • M. QOMARI

    Sekretaris Desa

  • ROKHMANUDIN

    Kaur Keuangan

  • AFRIA DINATA

    Kasi Kesejahteraan

  • WAHID HASYIM

    Kasi Pemerintahan

  • ANDI SAPUTRA

    Kaur Umum

  • PRASETIO BUDI

    Kepala Dusun

  • SIGIT ANTONI

    Staff Kependudukan

  • NENI LISMAINI

    Staff Umum Desa

settings Pengaturan Layar

TRANSPARANSI ANGGARAN
Sumber Data : Siskeudes
insert_chart
APBDes 2021 Pelaksanaan

Realisasi | Anggaran

PENDAPATAN
Rp. 0 | Rp. 1,313,105,000
0 %
BELANJA
Rp. 0 | Rp. 1,313,105,000
0 %
insert_chart
APBDes 2021 Pendapatan

Realisasi | Anggaran

Lain-Lain Pendapatan Asli Desa
Rp. 0 | Rp. 26,000,000
0 %
Dana Desa
Rp. 0 | Rp. 809,128,000
0 %
Alokasi Dana Desa
Rp. 0 | Rp. 477,977,000
0 %
insert_chart
APBDes 2021 Pembelanjaan

Realisasi | Anggaran

BIDANG PENYELENGGARAN PEMERINTAHAN DESA
Rp. 0 | Rp. 420,679,600
0 %
BIDANG PELAKSANAAN PEMBANGUNAN DESA
Rp. 0 | Rp. 642,670,750
0 %
BIDANG PEMBINAAN KEMASYARAKATAN
Rp. 0 | Rp. 57,297,400
0 %
BIDANG PEMBERDAYAAN MASYARAKAT
Rp. 0 | Rp. 31,222,750
0 %
BIDANG PENANGGULANGAN BENCANA, DARURAT DAN MENDESAK DESA
Rp. 0 | Rp. 161,234,500
0 %